Feeds:
Pos
Komentar

Cinta tuh emang bener2 aneh!

Heran…. begitu banyak  lawan jenis yang mendekat tapi kenapa cuma satu orang yang “nyantol” di hati. Kadang2 akal sehat selalu mengingatkan “coba..apa sih yang terbaik dari dia ampe bisa membuat hati ini begitu terikat ama sosoknya?”.

Ehm…dia baik, eh orang lain juga banyak yg lebih baik!

….cakep? gak juga, abis banyak yg lebih cakep dari dia sih.. orangnya jauh, perhatian juga enggak!!!

Lha trus apa yg bisa buat aq jatuh cinta ama dia ya? Pusing…

Buka buku2 deh, nyari referensi, ketemu juga definisi cinta dari ahli cinta, mbah Kahlil Gibran… Katanya “Cinta adalah anak kecocokan jiwa”. We’eeee… begitu ya, jadi meskipun melakukan pendekatan selama dan seinsentif apapun jika tidak pernah punya kecocokan gak bakal nyambung gitu yah….?

Jadi ingat omongan orang yang pernah bilang “Ternyata setelah 5 tahun pacaran, ada yg putus karena tidak cocok ya?!” tanpa pikir panjang waktu itu aku bilang “Lha itu  masih mending dong daripada bilangnya setelah 5 tahun menikah ternyata tidak cocok, dan cerai.. “. Abis ngomong itu jadi kepikiran…

Kepikiran…bagaimana dengan pasangan yang udah bertahun-tahun pacaran, trus nikah tapi ujung2nya cerai karena tidak cocok? Hhh… kemana perginya kecocokan yang telah ada sebelumnya?

Apa karena salah satu sebabnya karena masing2 atau salah satu pihak tidak bisa mengendalikan diri sehingga kecocokan jiwanya beralih kepada yang lain? (selingkuh misalnya…)

Lho…!!! Lha itu ketemu jawabannya, ya… “mengendalikan diri” itu dia! Tanpa adanya pengendalian diri , dengan mudahnya lirik sana sini, colek sana sini, haha hihi, dsb…

Lagi2 inget kata dosenku dulu “bahwa untuk menghadapi hidup kuncinya adalah pengendalian diri…”

Hmmm… ya pak Dosen, emang bener tuh..

My Excellent Love

the_love_omen_by_gilad.jpg dedicated to : GuzTi

selalu terlintas dalam benakku…

kapan kita akan bertemu

tak kuasa melewati hari

untuk melepas rinduku

keberadaanMu membuatku hidup

perhatianMu membuatku melayang

aku terhanyut mengingatMu

aku sangat merindukanMu

aku takut akan kemarahanMu

aku takut menyakitiMu

aku takut kehilanganMu

aku takut Engkau pergi dariku

selalu menyebut namaMu

selalu mengharapkanMu

selalu ingin di sisiMu

senantiasa aku jaga perasaan ini

Do you happy now?

happy-feet.jpgAda yg mengatakan…

“aku bahagia… meski tidak ada kekasih yg mendampingiku

aku bahagia… meski aku tidak cantik atau menarik…

aku bahagia… meski aku bukan orang kaya dan tidak semua kebutuhanku terpenuhi..

aku bahagia… karena aku hidup di dalam keluarga yang selalu tersenyum kepadaku..

aku bahagia… karena aku punya banyak teman meski tidak semuanya mengasihiku..

aku bahagia… karena aku memang menginginkan dan merasakannya..

Tidak ada alasan yang bisa membuatku tidak bahagia…”

Kalimat-kalimat di atas bukanlah hal yang mustahil bagi setiap orang, karena menikmati hidup adalah kunci kebahagiaan…

Kebahagiaan itu ditentukan oleh diri kita sendiri, meski orang lain melihat kita tidak bahagia sedangkan kita bahagia, kita memang bahagia, dan jika orang lain melihat diri kita bahagia sedangkan kita tidak merasa bahagia, kita tidaklah bahagia…

Dengan mengubah cara pandang dan berpikir, mungkin kita akan merasakan kebahagiaan…

sumber:inspiration

Diakah the ‘right man’?

Saat ni..Rui njalin hubungan serius ma cow…serius lho….dengan cow yg lebih muda (th?). Bener2 diluar dugaan…semula dia cuma temen Rui satu organisasi, dan bukan Rui namanya kalo ga suka iseng ma cow2 (hehehe….). Maklum, belum bisa buktiin ‘high quality jomblo’ kalo belum bisa naklukin hati cow2 (wuiihhhh…yg ini jelas becanda!), tapi pada akhirnya, ga tau napa kok bisa2nya hati Rui bisa takluk dgn sendirinya….

Bermula dari sms2 iseng yg ‘sok mesra’ ma DD (kupanggil gtu), krna dah tau sifatnya yg suka ‘ngobrol manis’ ma cew2…ya sengaja ja sms2 yang kukirim ke DD bersifat sok perhatian dan mesra…Gak taunya….

“Mbak….makan malem yuk!!” sebuah ajakan dari DD yang langsung kuterima dengan senang hati, ‘mumpung lagi lapar’ pikirku…

Sehabis pesen bakso, tanpa tedeng aling2 si DD nanyain, ‘kapan mbak nikah? Kalo sebentar lagi, saya belum siap…”. Weiks! Pikirku saat itu ‘mang sapa yg nikah sama kamu???’. Akhirnya, setelah melalui ‘diskusi kecil’ bisa diambil kesimpulan kalo ternyata selama ini DD menganggap serius sms2 ku dan mendengar obrolan2 tentang ‘orang  siap nikah’ yang terlontar dari mulutku…. Ternyata….

Dalam hati sih aku merasa berdosa sudah membuat DD salah sangka, tapi pada akhirnya aku pikir…apa sih yg bisa ditolak dari seorang DD….? udah baik, sabar, pengertian, ga jelek jg, perhatian lagi….Wih, ‘gembling’ juga nih… And then, aku nanya ke DD, “kamu serius??? kalo ga serius, mending kita ga usah mbahas ini” saat itu langsung kutegaskan. Jawabnya “iya saya serius, InsyaAllah saya siap jadi suami mbak”, aku terbang melayang….hehehe….

Wow! Excited! Dipikir2 padahal DD belum pernah punya pacar, berarti beruntung dong dapat cow ‘polos’.(bisa diajarin nieeh….hehehe….iseng lagi!)

Mpe’ sekarang Rui bersyukur banget dah da cow yang mo menunggu Rui untuk jadi suami, yang bikin tambah bersyukur….meski usianya lebih muda…ternyata DD bisa ‘ngemong’, wuihhh….tambah jadi jatuh cinta neeeh…

Makasih De….

 I love u

Bingung…

Haduh…haduh…kenapa ya sekarang orang2 muda orientasi berpikirnya nyari kerja tu ya paling enak jadi PNS. Kerja di kantor bisa di ‘sambi’ ngrumpi, kalo da perlu bisa keluar semaunya, kerjaan dikit, trus alasan utamanya….kalo dah pensiun dapat tunjangan. Mayan, masa tua ada yang jamin…

Rui, gi bingung….mo ngikut kehendak ortu yang pengen anaknya jadi PNS ato kerja di lembaga swasta yang ‘jelas-jelas’ merupakan sebuah tantangan untuk meningkatkan potensi sumber daya manusia. Pengennya sih kalo bisa ya dua2nya di ambil, tapi mana ada sih ‘nahkoda yang bisa berdiri di atas dua kapal’ tetep….. salah satu musti dikorbanin…

Lagi2 hati tergelitik, dan ada pertanyaan yang mampir di kepala…Kenapa ya, sekarang pun orang2 udah tau kalo nyari kerja tu sebenarnya susah…jadi PNS pun kalo zaman sekarang, katanya, harus siap juga pake ‘modal’ yang besar…Ampun! Kerjaan aja di beli… trus mananya yang disebut “bekerja???” Gilaaa….

Sebenarnya, potensi manusia ga sekecil yang qta sendiri kira, kalo pengen maju dan memperbaiki hidup…gunakan akal dong…(tp jangan yg negative). Pekerjaan ga melulu PNS yang ada jaminannya…. (Bisa sih berpikir kayak gitu…), cuma…herannya aja…kenapa itu yang dianggap terbaik untuk kawula muda saat ini…seperti : Anak2 lulusan SLTA sekarang…begitu denger isu kalo tahun 2009 gaji guru bakal naek dan hidup sejahtera, eh…rame2 daftar kuliah ambil jurusan Keguruan,dsb.

Emang sih…orang kerja tu ya buat nyari duit, tapi apa ga ada tujuan laen dari itu…tujuan yang lebih mulia kek….misalnya : dengan tekad dan usaha yang pantang nyerah, berpikir bagaimana caranya bisa membuka usaha pekerjaan yang mengurangi jumlah pengangguran….(hhhh….). Kalo jadi guru, yang orientasinya cuma nyari gaji lumayan, trus gimana implementasi pendidikan yang diajarkan ke siswa2nya, apa mau mengajar seenaknya sendiri? Yg penting sudah memberikan materi pelajaran ke siswa?? Eh, jangan2 siswa yg dididik malah jadi preman (ouch!!!)

Pliz…Jangan jadikan segala sesuatu tuh ‘digampangkan’ tanpa berpikir secara mendalam dan tidak mau tau konsekuensi apa yang akan timbul di kemudian hari….